“BUS WAY” Solusi atau Masalah ?

Beberapa hari belakangan ini pengguna jalan sisi luar tol dalam kota khususnya sekitar pancoran, semanggi, slipi & tomang kian macet dan tidak beraturan, selain keberadaan rambu jalur kiri sepada motor (* yang sering kali jadi mengganggu dan malah sering ditabrak baik oleh motor maupun mobil *), kini ditambah lagi dengan penyempitan jalan karena satu jalur paling kanan ditinggikan untuk keperluan “BUS WAY KORIDOR IX“. Untuk “rombongan pagi” menuju arah grogol, terparah di sekitar ruas jalan palmerah –  slipi sampai mall taman anggrek, kemacetan sudah dirasakan mulai dari depan MPR sampai jembatan tomang dimana jarak tempuh yang biasanya hanya sekitar 15 menit kini bisa lebih dari 45 menit (* dengan roda dua *). Demikian juga sebaliknya untuk “rombongan sore” kemacetan yang kian parah sudah terasa semenjak perempatan slipi jaya sampai  semanggi berlanjut hingga selepas pancoran. dihari – hari sebelumnya yang biasanya hanya sekedar “macet” kini semenjak kehadiran jalur Bus Way koridor IX menjadi macet parah sampai parah sekali.

Sama seperti halnya perda tentang motor harus lewat kiri & area three in one yang ternyata tidak efektif, keputusan pemda DKI memilih proyek Bus Way sebagai solusi masalah kemacetan Jakarta (* plus dengan biaya studi banding yang tinggi *) sepertinya juga bernasib sama. Alih – alih menjadi solusi, proyek Bus Way malah justru menjadi penyebab kian macetnya Jakarta. Ruas jalan yang sebelumnya tidak mampu menampung volume kendaraan di jam – jam sibuk justru dikurangi untuk keperluan Bus Way, sementara target proyek Bus Way untuk meminimalkan penggunaan kendaraan pribadi sepertinya hanya sekedar mimpi dan retorika pembenaran proyek Bus Way. Yang terlihat dari proyek Bus Way yang telah berjalan adalah kemacetan yang kian parah, sementara penumpang Bus Way adalah penumpang Bus – Bus konvensional yang beralih menjadi penumpang Bus Way yang “sedikit” lebih nyaman dan jauh lebih cepat.

Apakah  Bus Way masih bisa dijadikan solusi kemacetan atau hanya sekedar perubahan kebijakan angkutan massal dari bus konvensional ? yang jelas jalan – jalan di Jakarta kian macet, sumpek dan semrawut. Lalu dimanakah peranan dinas tata kota ?

About Ferry ZK

Aku adalah gumpalan daging gempal yang membungkus tengkorak yang pada bagian luarnya diberi bentuk sehingga bisa digolongkan sebagai manusia.
This entry was posted in Sok Tau ahhhh... and tagged . Bookmark the permalink.

26 Responses to “BUS WAY” Solusi atau Masalah ?

  1. almascatie says:

    Masalah kalo hanya mementingkan sekelompok orang
    ga masalah kalo emang senang semua🙂

  2. Tadi pagi aku merasakan parahnya kemacetan akibat dibangunnya koridor Busway. Bener-bener parah. Tadi pagi ketemu Mpit dong… Hehehe…

    Salam.

  3. mbelgedez says:

    Sayah berhasil menyelesaikan masalah ini tanpa masalah. Yaitu,
    JANGAN KEMANA-MANA !!!

  4. Ferry ZK says:

    @ almascatie,

    Gimana semua senang wong Jakarta jadi makin tambah macet dan semrawut, yang lutchu dinas tatakota nya apa mereka gak mikir simpang siurnya jalan coz jalur busway memotong jalur masuk tol ? apa nanti mau masuk tol dikasih lampu lalu lintas juga ? halah cape dehhh..

    @ Bro Dewo,

    Nahhh ngearasain juga khan he.. he.. apalagi klo nglaju kayak gw😦

    @ Mbah Mbel,

    Awas yaa nanti klo Bus Way masuk Jogja jangan komplain wakakaka…

  5. almascatie says:

    Gimana semua senang wong Jakarta jadi makin tambah macet dan semrawut, yang lutchu dinas tatakota nya apa mereka gak mikir simpang siurnya jalan coz jalur busway memotong jalur masuk tol ? apa nanti mau masuk tol dikasih lampu lalu lintas juga ? halah cape dehhh

    oittttt setujuuuuuu n sayah jadi punya pemikiran gini..
    emang sengaja tuh yg bertanggung jawab buat jakarta tambah semrawut..
    lha kalo jakarta ga semrawut ntar janji-janji untuk pilkada berikutnya ga ada bahan je.. semakin banyak kebusukan dalam jakarta maka makin banyak pulak bahan untuk sampaikan janji2 😆

  6. secondprince says:

    aduh gak tahu sih kalau yang beginian
    repot mah ngaturnya
    untung disini belum ada

  7. telmark says:

    kayaknya, bus way memang belum sepenuhnya berfungsi, sebagaimana “keinginan” para petinggi Jkt. keinginan mereka, salah satunya adalah Memaksa rakyat dgn kendaraan pribadi agar mau tak mau menggunakan jasa bus way tsb.

    malahan tadinya, pengguna sepeda motor (biker) dilarang memasuki jalur2 tertentu, pada jam2 padat, dijkt. (untungnya peraturan tsb kaga jadi).

    Masalah kemacetan memang merupakan masalah di kota2 besar dimanapun di dunia. hanya saja, (utk Jkt) disamping Perluasan yg terlalu terlambat, kedisiplinan pengguna jalannyapun amburadul banget. dan Polisinya pun… duh.. seperti tdk memadai sebagai sosok Polisi sebuah Kota besar. hehehe… (maap pak pol. tapi realitakan ?) 😉

  8. Ferry ZK says:

    @ almascatie,

    Oooo gicu ya hi.. hi.. baru nyadar gw kekeke

    @ secondprince,

    Wahhh untung lom ada, syukur dehhh…

    @ telmark,

    Masalahnya “keinginan” para petinggi Jkt. terlalu bermimpi seh, tp kurang perhitungan hi.. hi..

  9. puak says:

    Sabtu, 22 Sept. 10.15 … Slipi-Taman Anggrek 45 mnt!!!
    Jakarta top!.. nungguin lebaran aja ah ..sepi.. :mrgreen:

  10. Ferry ZK says:

    @ Puak

    Ho’oh cuma lebaran doank sepinya he.. he..

  11. mcady says:

    duh, kapan ya busway sampai ke cibubur ?

  12. Ferry ZK says:

    @ mcady,

    wahhh cibubur kan dah macet gimana klo dibikin jalur busway juga… gak kebayang macet na….

  13. Citra Dewi says:

    Saya kok mana seneng klo macet, lumayan waktu jadi terisi drpada bhengong2 ajha,lumayan bisa ngeliat pemandangan2 indah.
    Hidup rasanya jadi indah soalnya aku ngga sendirian dijalanan dan ada banyak homosapiens yg mengelilingiku.

    salam dari pengangguran keren.

  14. Ferry ZK says:

    @ Citra Dewi,

    wahhh apanya yang indah, pan yang ada panas, gas knalpot, serobot kiri – serobot kanan…

    btw, ajarin dunk gimana melihat segala sesuatu supaya terlihat menyenangkan…

  15. rifu says:

    makanya jangan pake kendaraan pribadi. busway mungkin bisa menjadi shock terapy juga dengan menunjukkan kalo masih ingin pake kendaraan pribadi, jadinya malah tambah lama sampai ke tujuan. mau ga mau, pake kendaraan umum deh (dalam hal ini busway). ntar kan juga bakal berkurang yang pake kendaraan pribadi, dan kemudian jadi ngga macet.

    *hehe, sotoy kali saya*

    atau, pake sepeda aja, kayak saya:mrgreen:

    salam kenal😀

  16. Ferry ZK says:

    weks, gw sih biker jd so pasti pake motor bro, tp klo naek busway juga susah secara dari tempat gw juga lom ada feeder nya…

  17. sigid says:

    Saya juga bingung itu mas dengan kebijakan itu.
    Jika misalnya ini perubahan kebijakan angkutan massal, faktor jalan menjadi kendala. Di paling kiri ada metromini, di paling kanan ada busway, tengah kendaraan pribadi dan motor.
    Dulu saya kira metromini itu semua mau diganti busway.

  18. sigid says:

    Sementara ini jadi biker lebih masuk akal:mrgreen:

  19. Ferry ZK says:

    @ sigid,

    ho’oh gw juga binun, masak solusi kemacetan bukanya memperlebar jalan malah mempersempit jalan dan menambah jumlah bus, entah itu busway ato feeder nya…
    niatnya seh biar yang pake kendaraan pribadi pindah ke busway lhaaaa naek na aja berebut malah kadang berantem, lom empet – empetan… bagai pungguk merindukan bulan aja…

    gw bilang seh proyek busway malah menjadi penyumbang terbesar kemacetan Jakarta sekarang.

    Ho’oh gw juga biker man…

  20. friska says:

    seandainya masyarakat indonesia mau merubah kebiasaan menggunakan kendaraan pribadi dan beralih dengan memanfaatkan sarana yang disediakan pemerintah tersebut,mungkin angka kemacetan lalin seperti yang sekarang ni qta rasakan bisa menurun…

  21. Ferry ZK says:

    @ friska,

    Justru itulah pemerintah kita lebih suka bermimpi seperti itu daripada melihat kenyataan buruknya pelayanan transportasi umum, jangan lupa busway meski proyek pemerintah tapi dikelola swasta yang tentu sangat profit oriented, alih – alih mimpi indah pengendara mobil pribadi beralih kebusway yang terjadi adalah penyempitan jalan yang didasari kepentingan segolongan orang (pengelola busway) sementara busway sendiri hanya memindahkan penumpang bus konvensional yang memang pelayanannya sangat buruk ke busway yang “lebih baik” tapi masih jauh dari ideal, sementara jumlah kendaraan yang melintas dijalan bukannya berkurang justru bertambah dengan kehadiran bus feeder serta kian sempitnya ruas jalan karena digunakan busway sementara pengemudi mobil pribadi masih “alergi” untuk berpindah kebusway melihat begitu sesaknya bus tiap kali keberangkatan busway pada jam – jam sibuk.

  22. d32ny says:

    hmmm.,.,.,parah.,.,.,busway ga bisa diharapin dijakarta klo org2 dijkarta ga bisa ngrawat fasilitas yang udah disediain.,.,,bayangin bru sekrtar 2 taon jalan,..,kerusakan fasilitas udah kya 10 taon.,.,kl u mmg peduli ma transportasi di jakarta kenapa u semua ga mw ngerawat.,.,jgn cuma ngandelin pemerintah doank.,.,.,mana tagung jawab u????

    tx_b4 # D32NY ‘

  23. d32ny says:

    oia atu lagi.,.,.,

    ko “PAM” (kl yg biasa disebut keamanan BUSWAY) ma pegawai2 yg kerjanya dikoridor2 busway ga da yang RAMAH ya.,.,memangnya pas lagi ngereqrut pegawai2 dan PAM busway ga diTEST ya buat ramah ma konsumen.,.,INGET mas/mba,.,konsumen adalah RAJA/RATU.,.kl da da konsumen mana da tuh namanya BUSWAY bisa laku.,.,.,

    kl terus-terusan bigini sama aja pegawai2 busway kya kondektur2 BUS biasa,.,konsumen byar mahal tapi ga da keramahan sedikitpun dari penyedia jasa.,.,.,.,

    memang parah.,.,.,.,.,

  24. hanik says:

    BAGAIMANA PROYEK BUSWAY MAU BERJALAN LANCAR ?
    KALAU BUS-BUS KOTA DI JALAN-JALAN UTAMA SAJA MASIH PADA BERKELIARAN, ?
    PEMERINTAH SEHARUSNYA MEMIIRKAN SOLUSI YG TEPAT UNTUK PEMAKAIAN ANGKUTAN UMUM BUSWAY.

  25. jakarta citizen says:

    WELL..BUSWAY SUCKED!!!!
    MACET BUKAN DI JALAN..MACET ANTRI DI TERMINAL JG TOH…CAMPUR ADUK BAU KERINGET..UDAH CAPEK LELAH HRS ANTRI LAMA…PELAYANAN PUBLIC SUNGGUH JELEKKKK……….

  26. jakarta citizen says:

    PELAYANAN PUBLIC DI INDO MASIH JUELEEKK. RATE MINUS 1000000000000000000000000.AYO DONK PEMERINTAH BERUSAHA BUAT MASYARAKATNYA NYAMAN DGN FASILITAS PUBLIC YG MEMADAI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s