Harga “sebuah” Nyawa

Berapa harga nyawa manusia ???

menurut Adam Air seharga Rp. 500 juta
menurut Operator Senopati seharga Rp. 5 juta
menurut Jasaraharja ???
–> yang dulunya kaya seharga Rp. 50 juta
–> diluar orang dulunya kaya seharga Rp. 10 juta

Bagaimana menurut keluarga yang ditinggalkan ???

About Ferry ZK

Aku adalah gumpalan daging gempal yang membungkus tengkorak yang pada bagian luarnya diberi bentuk sehingga bisa digolongkan sebagai manusia.
This entry was posted in Sok Tau ahhhh.... Bookmark the permalink.

14 Responses to Harga “sebuah” Nyawa

  1. Garong says:

    Bah…. nyawa menurut gua mah harganya tergantung yang bayar gua…
    Huahahahaha…

  2. Ndoro says:

    Aloooooo call 911 ada GARONG niicchhhh

  3. fulan says:

    Menurut keluarga yang ditinggalkan saya gak tahu.
    Kalau menurut saya, nyawa adalah karunia yang “tak ternilai”.
    Buktinya, orang sakit dikit aja sudah berobat, malah ada yang rela operasi bayar puluhan juta untuk nyawa. hehehe

  4. pramur says:

    Numpang nimbrung nih Mas…
    Mo tahu jawaban orang (sok) alim?
    Nyawa adalah milik Allah, sesuatu yang sewaktu-waktu bisa diambilNya. Semoga jika sudah tiba saatnya, saya akan siap, dengan menjadi pribadi yang mendekati sempurna, bermanfaat bagi sekalian alam.

    Mo tahu jawaban saya orang bejat?
    Persetan dengan nyawa! Emang gue pikirin? Yang penting klo pas ngerampok tau-tau mati, ya udah! Anggap aja lagi apes. Toh keluarga gue juga ga mikirin gue matinya gimana, asal mereka dapet duit asuransi…

  5. Ferry says:

    @ Garong & Ndoro

    Ga ikutan ahhhh, ditipi dah banyak…

    @ fulan

    lha itu dia Pak, mosok sing sakit ae sampe hartane bablas berobat, eh ini wong sehat dibikin mangkat tapi enteng wae gak merasa bersalah😦

    @ pramur

    walah kang, nek masalah rampok seh abdi nyerah dehhhh, tapi ini kan mereka cuma berpergian, memang sih hidup – mati ditangan Tuhan, tapi mbok’e tetep diperhatikan kualitas kehati – hatian nya.

  6. Pipit says:

    Setidaknya ada sedikiiit penghiburan buat keluarga yang ditinggalkan. Kalo yang ditinggalkan itu istri gak kerja dan anak 5, kan bisa buat usaha, buat biaya sekolah. Kan nyawa tak bisa diganti uang, apalagi kalo milik orang yang kita cintai.

    Tapi kalo disuruh miliiih, ya milih gak ditinggal mati tapi dapet duit 500 juta, ha..ha…ha….

  7. dewo says:

    Setuju dengan Mbak Pipit.

    (** Kabur **)

  8. Ferry says:

    walah untung bukan enak ditinggal mati dapet 500 jeti trus kawin lagi…

  9. Gabrielle says:

    Mahal mana: Harga nyawa atau harga diri?🙂

  10. Ferry says:

    @ Gabrielle

    sama dunk, coz harga diri taruhanya nyawa hi… hi…

  11. Kang Kombor says:

    Nyawa nggak ada harganya, Mas. Yang diberikan itu kan bukan ganti rugi untuk nyawa kan?

    Mungkin buat keluarga yang ditinggalkan, … ini mungkin ya… akan lebih berharga kalau pemerintah mulai sekarang memberlakukan peraturan bahwa maskapai penerbangan yang beroperasi di Indonesia harus memiliki pesawat yang beumur maksimal 10 tahun. Untuk kapal juga sama dan perusahaan pelayaran umum harus disiplin pada kapasitas penumpang maksimal yang diijinkan. Jangan sampai jumlah sekoci tidak bisa menampung seluruh penumpang yang ada di kapal itu.

    Pengelola pelabuhan juga wajib melarang kapal yang muatannya berlebih, jangan tutup mata terhadap soal-soal begituan.

  12. Ferry says:

    @ Kang Kombor

    Nahhh itu dia Kang, dinegeri ini peraturan tinggal peraturan, prakteknya beda, coz ada anggapan kalo ada apa – apa tinggal hitung – hitungan ganti ruginya aja, mereka ga sampe mikirin gimana yang ditinggalkan, bagaimana mereka bisa survive apakah menambah jumlah gelandangan lagi atawa tidak, dst… dst…

  13. Pipit says:

    “walah untung bukan enak ditinggal mati dapet 500 jeti trus kawin lagi…”

    Sebetulnya mo bilang gitu tapi gak berani, hihi….hi….
    **lari tunggang langgang**

  14. hamba allah says:

    astagfirullah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s